Sabtu, 25 Mac 2017

(G50) RIYA', UJUB, SUM'AH, SOMBONG - TAKABBUR ITU BERMULANYA SYIRIK KHAFI (samar-samar - kecil) PERMULAAN SYIRIK QALBI (terang - besar).

7 CIRI YANG ADA PADA MANUSIA SOMBONG...
... Tiada Jaminan Syurga tanpa mengira siapa pun...

Apatah lagi golongan ahli Agama (ad-deen - tauhid rububiyyah) : Islam (al-Islam - i'ttiqad uluhiyyah) yang berI'ttiqad - yakin qalbu, Ujub, Riya', Sum'ah, Sombong - Takabbur dalam perkara Agama (ad-deen - tauhid Rububiyyah : perihal zat Allah), Islam (al-Islam - tauhid Uluhiyyah : hak-hak mutlak zat Allah) serta Furu'Nya (branch's) - Aqidah (al-Iman) dari Syara' : Syariah-Fiqh (al-Ilmu) - yakin akal, yang sering mentakwil-takwil sesuatu yang mutasyaabihat (samar-samar - hakikat) untuk reka-cipta fitnah... kemudian menjatuhkan hukum sewenang-wenang sesama sendiri.

Rasulullah bersabda :

إِنَّ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ لاَ يَقْبَلُ مِنَ الْعَمَلِ إِلاَّ مَا كَانَ لَهُ خَالِصًا وَابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ

“Sesungguhnya Allah tidak menerima suatu amal perbuatan kecuali yang murni dan hanya mengharap ridho Allah”. [HR. Abu Dawud dan Nasa’i]

Lawan daripada ikhlas adalah syirik (menjadikan bagi Allah tandingan/sekutu di dalam beribadah, atau beribadah kepada Allah tetapi juga kepada selain-Nya). Contohnya : riya’ (memperlihatkan amalan pada orang lain - demo : menunjuk2), sum’ah (memperdengarkan suatu amalan pada orang lain), ataupun ujub (berbangga diri dengan amalannya). Kesemuanya itu adalah syirik yang harus dijauhi oleh seorang hamba agar ibadahnya itu diterima oleh Allah . Sebagaimana sabda Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam:

إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمُ الشِّرْكُ اْلأَصْغَرُ قَالُوا وَمَا الشِّرْكُ اْلأَصْغَرُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الرِّيَاءُ

“Sesungguhnya sesuatu yang paling aku takutkan terjadi pada kalian adalah syirik kecil”, para sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah, apa itu syirik kecil ? Rasulullah menjawab : “Riya’”. [HR. Ahmad]



A048
Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik (terhadap hak-hak mutlak zat Allah dengan) mempersekutukanNya (dengan sesuatu apa jua), dan akan mengampunkan dosa yang lain dari itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan SyariatNya). Dan sesiapa yang mempersekutukan (hak-hak mutlak zat) Allah (dengan sesuatu yang lain), maka sesungguhnya ia telah melakukan dosa yang besar.
(An-Nisaa' 4:48)


A049
Tidakkah engkau perhatikan (dan merasa pelik wahai Muhammad) kepada orang-orang yang membersihkan (memuja, memuji, menyucikan) diri sendiri? (kaum, puak, jemaah, partinya, Padahal perkara itu bukan hak manusia) bahkan Allah jualah yang berhak membersihkan (memuja, memuji, menyucikan) sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan SyariatNya); dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasan mereka) sedikitpun.
(An-Nisaa' 4:49)

A050
Lihatlah (wahai Muhammad) betapa beraninya mereka mengada-adakan (berkata-kata) perkara-perkara dusta terhadap (hak-hak mutlak zat) Allah? Dan cukuplah perbuatan itu menjadi dosa yang terang nyata.
(An-Nisaa' 4:50)

Dikisahkan daripada Abu Salamah bin Abdur Rahman bin 'Auf r.a menceritakan:

"Pernah Abdullah bin Umar & Abdullah bin Amr bin 'Ash r.a bertemu di Bukit Marwah. Lalu mereka berdua bercakap-cakap beberapa saat. Setelah itu Abdullah bin Amr pergi, sedangkan Abdullah bin Umar masih berada di sana sambil menangis, lalu seseorang datang bertanya kepadanya :

"Apa yang menyebabkan engkau menangis, wahai Abu Abdur Rahman?"

Ibnu Umar berkata : "Orang ini, iaitu Abdullah bin 'Amr baru saja mengaku bahawa ia telah mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda :

"Barangsiapa yang ada kesombongan dalam hatinya walaupun sebesar zarah, maka اللّٰه akan menghunjamkan wajahnya ke dalam Neraka".
(H.R. Ahmad dan Tabrani dalam al-Kabiir dan para perawinya shahih, Majma'uz Zawa 'id 1/282)

Sudah menjadi sunnatullah, bahawa manusia mempunyai sifat khilaf dan lupa.

Walau bagaimanapun kepandaian seseorang, sekali waktu ia pasti berbuat khilaf atau lupa. Kerana itu, sebagai makhluk yang lemah kita harus senantiasa memohon rahmat dan ampunan dari-Nya atas segala kekhilafan dan kesalahan kita, baik yang kita sengaja maupun yang tidak.

Firman سُبْحَانَهُ اللّٰه وَ تَعَالَى bermaksud:
A037
Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong (riya', ujub, sum'ah, takabbur), kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang.
(Al-Israa' 17:37) 

Sabda Nabi صلى الله عليه وسلم yang bermaksud:
  “Tidak akan masuk syurga orang yang dalam hatinya terdapat kesombongan walau hanya sebesar zarah.” (Hadis riwayat Muslim)

Ibnu Qayyim Al-Jauzi, mejelaskan seseorang yang sombong memiliki sifat-sifat seperti:

1. Sesungguhnya semakin bertambah ilmunya, semakin bertambah pula kesombongan dan kebongkakannya.

Dengan ilmu yang mereka miliki itu akan digunakan untuk menjatuhkan seseorang yang ia benci, menanti sanjungan dan pujian atau merasakan ianya sudah cukup sebagai jaminan syurga untuknya.

2. Setiap bertambah amalnya, semakin bertambah kebanggaannya dan memandang rendah orang lain, serta semakin bertambah prasangka baiknya terhadap diri sendiri - taksub, memuja, memuji diri sendiri...

3. Semakin bertambah usianya, semakin bertambah rakus dan serakahnya kepada dunia.

Dengan pengalamannya, kelebihan ini digunakan untuk meraih gelaran dan juga pujian. Namun ia tidak sedari bahawa ia semakin menghampiri kematian.

4. Semakin menumpuk harta dan kekayaannya, semakin bertambah bakhil dan kikirnya.

Segala yang اللّٰه kurniakan kepadanya, dipergunakan untuk mencari nama dalam kumpulan tertentu. Memandang rendah orang-orang yang miskin daripadanya tanpa ia sedari nikmat kekayaan itu adalah fitnah yang besar menimpa dirinya, juga itu hanyanya pinjaman kepadanya.

5. Semakin meningkat darjat dan pangkatnya, semakin meningkat pula kesombongan dan keangkuhannya.

6. Sombong kerana ego memperkasakan keturunan, bangga kita berketurunan mulia lagi bangsawan, suka menyebut nama datuk nenek moyang yang dulunya dikatakan keramat atau hebat, memuja, memuji, membersih & menyucikan diri sendiri, kaum, puak, jemaah, partiNya...

7. Sombong kerana berasa diri cantik dan sempurna malah memandang orang lain dengan hina, seperti merendah-rendah ciptaan اللّٰه hingga sanggup menyindir atau memberi gelaran tidak baik seperti pendek, berkulit hitam atau gemuk.

— Sesungguhnya seorang yang sombong adalah seperti Qarun, yang berlaku sombong dan zalim terhadap golongannya dengan kekayaan dan kekuasaan yang اللّٰه telah kurniakan padanya.

Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:

“Orang yang sombong, keras kepala dan takbur, akan dikumpulkan pada hari kiamat, dalam bentuk semut yang kecil, yang dipijak mereka oleh manusia, kerana hinanya mereka pada اللّٰه.” (Diriwayatkan oleh Al-Bazzar dari Abu Hurairah)

"Seseorang yang sombong umpama ia melihat kecilnya seseorang di puncak bukit, namun ia tidak sedari, bahawa ia juga kecil dari pandangan di atas bukit."
///
Ab Sheikh Yunan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

BAHAYA SYIRIK TERHADAP HAK-HAK MUTLAK ZAT ALLAH.

SYIRIK TERHADAP ZAT & HAK-HAK MUTLAK ZAT ALLAH. ... membersih, menyucikan diri sendiri, kaum, puak, jama'ah, pertubohan, parti den...